30 December, 2017

Road Trip 7 Hari 7 Malam Jelajah Johor - Hari 5

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh dan Salam Sejahtera.

Baca:
Road Trip 7 Hari 7 malam Jelajah Johor - Intro
Road Trip 7 Hari 7 malam Jelajah Johor - Hari 1
Road Trip 7 Hari 7 malam Jelajah Johor - Hari 2
Road Trip 7 Hari 7 malam Jelajah Johor - Hari 3
Road Trip 7 Hari 7 malam Jelajah Johor - Hari 4


KOTA TINGGI - JOHOR BAHRU

~ 26/12/2017; Selasa - 7.15 pagi; Check out dari rumah Yob (macam hotel la pulak ada check out...hehe). Dah pesan awal-awal kat Kak Yong tak payah masak sarapan untuk kami sebab nak keluar awal jalan-jalan cari makan di Johor Bahru, tapi dia yang juga meniaga nasi lemak tetap juga bekalkan nasi lemak... terima kasih Kak Yong.

Seterusnya 38.5 km dari Taman Kemang, Kota Tinggi ke Gerai Kacang Pool Haji, Medan Selera Bomba Larkin. Orang kata wajib cuba kalau sampai Johor Bahru... Set lengkap menu ni terdiri daripada roti bakar lembut, telur mata dan semangkuk kuah kacang pool untuk dicicah dengan roti. Memang sedap bagi kami yang pertama kali makan ni. Harga satu set RM6. Kami cuba juga kuih Pepes di gerai sebelah. Macam otak-otak tapi bahan utamanya dari ayam dan rasa rempahnya lain sikit... pun sedap juga.



~ 9.00 pagi; 1.5km ke Stadium Tan Sri Dato' Hj Hassan Yunos atau lebih dikenali sebagai Stadium Larkin... home of JDT F.C. Disebabkan aku bukan penyokong JDT jadi kenalah tunjuk reaksi tak suka JDT... penyokong JDT jangan marah haa... Di hati aku tetap Hogoh Pahang Hogoh... haha.



~ 9.20 pagi; 6km ke Zoo Johor. Harga untuk dewasa RM2, kanak-kanak RM1. Wow...terbaik la orang Johor. Inilah zoo paling murah di Malaysia...malah mungkin di dunia kot. Jangan underestimate dengan harganya yang murah tu. Walaupun kawasan tak berapa besar tapi banyak jugalah haiwan dalam tu... memang puas hati. Aiskrim yang dimakan oleh anak-anak aku pun lagi mahal dari harga tiket...hihi.



~ 11.20 pagi; jalan-jalan cari makan tengah hari sejauh 27km ke Restoran Seri Pantai,  Asam Pedas Kampung Sungai Melayu, Gelang Patah. Terletak di tebing Sungai Melayu, berdekatan Singapura. Dari sini juga boleh nampak nun dari jauh bangunan-bangunan tinggi di Danga Bay. Jalan nak masuk ke sini kena melalui ladang kelapa sawit dan agak jauh ke dalam... mujur la ada waze.

Menu istimewanya pastilah masakan asam pedas. Kami pesan asam pedas ikan sembilang, kupang masak halia, sayur campur dan telur dadar untuk anak-anak yang tak tahan pedas... Along je yang dah boleh tahan makan pedas. Memang sedap kuah asam pedasnya yang pekat dengan ikan sembilang yang segar. Berpeluh makan walaupun mulut ada ulser aku hentam sajalah sedap punya pasal.

~ 1.00 tengah hari; 28km ke Masjid Negeri Sultan Abu Bakar yang dibina tahun 1900. Ditutup kerana sedang dalam penyenggaraan. Tapi disediakan ruang solat di bangunan bersebelahan. Solat jamak zuhur & asar di sini.



~ 2.30 petang; 1.5km ke Muzium Diraja Abu Bakar yang juga merupakan Istana Besar Johor. Malangnya tutup pulak masa kami sampai depan pintu pagar.

~ 3.00 petang; 42km ke Jeti Kampung Salam Rakit, Ulu Tiram. Dari jeti yang terletak di perkampungan orang asli Kg. Pasir Salam ni, akan naik bot selama kira-kira 5 minit ke kelong KSR Rakit Resort, sebuah kelong yang besar dan selesa. Lengkap dengan kemudahan bilik penginapan, kedai makan, tempat bbq, surau, tandas dan bilik mandi. Bayaran memancing RM30 seorang untuk 24 jam, kanak-kanak bawah 12 tahun percuma.

Sengaja aku pilih ke sini, nak bagi anak-anak merasai pengalaman memancing dan tidur atas kelong pulak. Atas kelong ada disediakan umpan udang hidup berharga RM1 seekor. Umpun-umpun pula boleh dibeli kat tepi rumah orang asli berdekatan jeti. Umpan lain dan ais kena bawa sendiri.

Malam ni kami makan nasi lemak yang dibekalkan Kak Yong tadi... berselera makan sambil menikmati pemandangan indah dan angin laut atas kelong. Mula memancing pukul 5.30 petang, sampai pukul 12.30 tengah malam hanya 3-4 ekor ikan kecik yang mampu dinaikkan. Umpan udang hidup langsung tak berusik. Pemancing lain pun aku tengok sama je sunyi tak dapat ikan. Mungkin masa ni air tak berapa cantik kot.

kredit: gambar kelong dari udara tu ambil dari FB kelong
Kalau tengok kat FB kelong ni, antara ikan yang selalu dinaikkan seperti siakap, tetanda, kerapu, senangin dll. Kalau pakai apollo pun ada je tamban, caru, kitang, anak talang dll dinaikkan. Nampaknya takde rezeki kali ni nak bagi anak-anak dan orang rumah aku merasa tarik ikan besar sikit. Maka takdelah nampaknya sesi bergambar dengan ikan tangkapan kali ni. Nak ambik gambar dengan ikan duri besar 2 jari tak sampai hatilah pulak...huhu. Menjelang pukul 12.30 malam, hujan turun dengan lebatnya, lebih baik la aku masuk bilik... tidur lagi sedap. Anak bini pun lagi awal pukul 10.00 malam dah tidur.


Sekian catatan hari kelima.


No comments :

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi meninggalkan komen...
tapi jika komen menggunakan 'Tanpa Nama @ Anonymous'... silalah letak nama samaran sekurang-kurangnya di akhir komen... tidaklah tertanya-tanya siapa gerangannya si tukang komen... terima kasih.

Terima kasih sudi singgah. Ini blog peribadi... sekadar mencatat pengalaman peribadi. Maka segala pendapat/pandangan dalam blog ini adalah pendapat/pandangan peribadi, tiada kena mengena dengan pihak lain kecuali aku nyatakan namanya. Pendapat/pandangan ini tidak semestinya benar, tapi tidak semestinya pula tidak benar.

Kalau ada info dalam blog ini yang bermanfaat kepada orang lain, baguslah...alhamdulillah. Kalau rasa tak berfaedah, diam-diam sudah dan jangan buang masa sila tinggalkan blog ini.

Aku juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan/kerugian/ kesusahan/kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam blog ini. Semua dah besar pandai-pandailah menilai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...