31 January, 2014

Denggi menyerang lagi

11 tahun yang lalu - awekku pernah diserang demam denggi. Sepanjang 8 hari terlantar di wad,  aku sebagai pakwe yang bertanggungjawab (cheh!) setia menemani... Kesian pulak tengok penderitaan orang yang kena demam denggi ni... Demam dan sakit kepala yang teruk, sakit sendi, otot dan macam-macam lagi, kena masuk air berbotol-botol... hanya orang yang pernah mengalami saja yang tahu macam mana rasa azabnya penyakit yang boleh membawa maut ni.

aedes durjana.... gambar dari SINI
11 tahun kemudian - awek yang telah menjadi isteriku itu diserang demam denggi lagi. Tanda2 awal tak sedap badan mula dirasai ketika melawat  Farm in the City pada siangnya dan tengok bola di stadium pada malamnya. Mulanya ingatkan demam biasa, tapi selepas 3 hari demam makin teruk, terbaring je sepanjang hari. Pergi ke klinik check darah, terus rujuk ke hospital untuk pemeriksaan lanjut. Keputusannya... sudahlah demam, ditambah pulak dengan tekanan darah rendah dah tentulah kena tahan di wad.


Sepanjang 3 hari 2 malam menginap di wad, aku sebagai suami dan ayah mithali lagi bertanggungjawab (cheh sekali lagi!) setia menguruskan rumahtangga serta makan pakai anak2. Malamnya pulak ke hospital bawa anak2 melawat ibunya bagi melepas rindu. Beberapa jenis petua mengatasi denggi yang orang suruh seperti... bagi minum air 100 Plus banyak2, masak sup ketam dan bagi minum jus daun betik... selagi benda tu munasabah semua aku ikhtiarkan demi kesembuhan isteri tersayang.

Hari ke-6 - Alhamdulillah, demam dah sembuh, tekanan darah dan sel platlet semakin meningkat walaupun belum mencapai paras normal. Kalau terus duduk hospital pun cuma diberi ubat dan masuk air je, minta kebenaran doktor untuk bawa balik. Walaupun agak keberatan, doktor benarkan juga dengan syarat kena buat ujian darah kat mana2 klinik dan update bacaan darah terkini kepada pihak hospital.

Lega!  Dapatlah teruskan perancangan yang telah dirancang sebulan sebelum ini untuk bawa mak, pak tiri dan adik2 bercuti di Cherating.


2 comments :

Terima kasih kerana sudi meninggalkan komen...
tapi jika komen menggunakan 'Tanpa Nama @ Anonymous'... silalah letak nama samaran sekurang-kurangnya di akhir komen... tidaklah tertanya-tanya siapa gerangannya si tukang komen...

Terima kasih sudi singgah. Ini blog peribadi... sekadar mencatat pengalaman peribadi. Maka segala pendapat/pandangan dalam blog ini adalah pendapat/pandangan peribadi, tiada kena mengena dengan pihak lain kecuali aku nyatakan namanya. Pendapat/pandangan ini tidak semestinya benar, tapi tidak semestinya pula tidak benar.

Kalau ada info dalam blog ini yang bermanfaat kepada orang lain, baguslah...alhamdulillah. Kalau rasa tak berfaedah, diam-diam sudah dan jangan buang masa sila tinggalkan blog ini.

Aku juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan/kerugian/ kesusahan/kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam blog ini. Semua dah besar pandai-pandailah menilai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...