15 January, 2011

Along dah sekolah

- Sebelum ni cuma perati kawan-kawan sepejabat ambil cuti pada hari pertama (dan kedua) persekolahan. Kali ni tiba giliran aku pulak (dan biniku juga) merasa nikmatnya menghantar anak masuk sekolah (sessi pagi).

- Nikmatnya tersangkut dalam trafik-jem, nikmatnya bersesak-sesak dengan para mak bapak mendengar taklimat pihak sekolah (sementara anak menduduki ujian diagnostik) dan nikmat juga beratur panjang membayar yuran dan mengambil buku teks...

- Along kemain semangat lagi nak sekolah, sekali kejut je terus bangun gi mandi. Hari pertama lagi dah mula menunjukkan kepoyoannya menyakat bebudak lain. Ini depan aku ni, kalau belakang aku nanti tak tau la camne. Langsung tak macam bapaknya yang pendiam lagi pemalu lagi bersopan santun masa mula-mula masuk sekolah dulu. Eh ye ke?


- Aku rasa sekolah anak aku ni antara yang tersesak di Malaysia ni... darjah 1 je ada 16 kelas dengan hampir 600 orang murid. Hari pertama tu anak aku ditempatkan kat kelas paling hujung sekali (1P). Selepas ujian diagnostik barulah naik sikit ke kelas 1K. Tak kisahlah kelas mana asalkan dia nak belajar dapat juga ilmu. Meluat pulak aku tengok sesetengah mak bapak yang merungut kat cikgu kononnya anak-anak diorang tu tak patut letak kat kelas hujung (rasa anak diorang dah pandai sangat la tu). Bebudak tu baru darjah 1, rilek la beb, kalau betul-betul pandai nanti tahun depan ke naik jugak kelas... cikgu-cikgu tu tau la keje diorang, apa nak pressure sangat???

- Aku dan biniku sudah membahagikan tugas dan meng'ejas jadual masing-masing. Pagi aku hantar Along ke sekolah kebangsaan, biniku hantar adik-adiknya ke taska. Tengahari bini aku jemput dari sekolah kebangsaan, siapkan lunch kemudian petangnya pukul 2.30 pm hantar pulak Along ke sekolah agama. 5.30 pm balik dari kerja terus aku pulak jemput Along dari sekolah agama. Nasib baik tempat kerja bini aku dekat dengan rumah, jimat sikit kos van sekolah / transit kat taska.

- Kenapa baju dan kasut sekolah mesti warna putih??? Sapa la punya idea yang 'bijak laksana' ni? Seksa woi mak bapak nak membasuhnya, tambah pulak budak lelaki lasak yang baru darjah 1, manalah prihatin sangat nak jaga kebersihan. Malah aku rasa bebudak yang dah di Tingkatan 5 pun tak setuju uniform diorang kaler putih. Sesapa yang ada kontek dengan Menteri Pelajaran Tan Sri Muhyiddin Yassin tolong sampaikan cadangan aku ni...  (aku serius ni).

Aku rasa dah tiba masanya kita buat perubahan. Malaysia ni kan negara beriklim panas dan lembab sepanjang tahun. Bebudak sekolah mudah berpeluh dan berdaki, lebih teruk lagi debu-debu jalan atau becak bila hujan mudah mengotorkan baju dan kasut. Apa salahnya baju sekolah tu buat warna lain selain putih biar tak nampak kotor sangat, lagi bagus kita buat design baju sekolah baru contohnya menampilkan corak-corak batik biar ada ciri-ciri kemalaysiaan sikit. Kasut tu pulak tukar la warna hitam (tak kisahlah dibuat dari kanvas/pvc/kulit) biar tak nampak kotor sangat dan paling penting mudah dibersihkan. Amacam Tan Sri, bernas tak idea saya ni??? (cheh, macam la dia baca blog picisan aku ni...ngeh3)

- Cukup la setakat ni . Terus terang aku tak mengharapkan anak-anak aku jadi pelajar cemerlang kat sekolah. Aku cuma mendoakan anak-anak aku jadi anak yang soleh dan beriman kepada Allah & Rasul-Nya (secara automatik dia akan berusaha menjadi manusia yang cemerlang dalam hidupnya, mentaati mak bapaknya dan membuat perkara-perkara yang baik sahaja...aamiin)
     
 SELAMAT MENEMPUH ALAM PERSEKOLAHAN, ALONG!

ENTRI INI DITULIS SETELAH 2 MINGGU PERSEKOLAHAN BERMULA. KONONNYA SIBUK DAN AGAK PENAT NAK MENYESUAIKAN DIRI MENGURUSKAN PERSEKOLAHAN ANAK, SAMPAI TAKDE MASA NAK UPDATE BLOG!

No comments :

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi meninggalkan komen...
tapi jika komen menggunakan 'Tanpa Nama @ Anonymous'... silalah letak nama samaran sekurang-kurangnya di akhir komen... tidaklah tertanya-tanya siapa gerangannya si tukang komen... terima kasih.

Terima kasih sudi singgah. Ini blog peribadi... sekadar mencatat pengalaman peribadi. Maka segala pendapat/pandangan dalam blog ini adalah pendapat/pandangan peribadi, tiada kena mengena dengan pihak lain kecuali aku nyatakan namanya. Pendapat/pandangan ini tidak semestinya benar, tapi tidak semestinya pula tidak benar.

Kalau ada info dalam blog ini yang bermanfaat kepada orang lain, baguslah...alhamdulillah. Kalau rasa tak berfaedah, diam-diam sudah dan jangan buang masa sila tinggalkan blog ini.

Aku juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan/kerugian/ kesusahan/kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam blog ini. Semua dah besar pandai-pandailah menilai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...