19 August, 2010

Khutbah Rasulullah Menjelang Ramadhan

Entri ini untuk peringatan kepada diri sendiri... dan sesiapa juga yang sanggup membuka hatinya untuk diperingatkan!

“Wahai manusia,
sungguh telah datang pada kalian bulan Allah dengan membawa berkah rahmat dan maghfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah. Hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Jam demi jamnya adalah jam-jam yg paling utama.




Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tetamu Allah dan dimuliakan oleh-Nya. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amalmu diterima dan doa-doamu diijabah. Bermohonlah kepada Allah Rabbmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan shiyam dan membaca Kitab-Nya.

Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah di bulan yang agung ini. Kenanglah dengan rasa lapar dan hausmu, kelaparan dan kehausan di hari kiamat. Bersedekahlah kepada kaum fuqara dan masakin. Muliakanlah orang tuamu, sayangilah yang muda, sambungkanlah tali persaudaraanmu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu dari apa yang tidak halal kamu memandangnya dan pendengaranmu dari apa yang tidak halal kamu mendengarnya. Kasihilah anak-anak yatim, niscaya dikasihi manusia anak-anak yatimmu.

Bertaubatlah kepada Allah dari dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu shalatmu karena itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah Azza wa Jalla memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih; Dia menjawab mereka ketika mereka menyeru-Nya, menyambut mereka ketika mereka memanggil-Nya dan mengabulkan doa mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.

Wahai manusia!
Sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-punggungmu berat karena beban (dosa)-mu, maka ringankanlah dengan memperpanjang sujudmu.

Ketahuilah, Allah Ta’ala bersumpah dengan segala kebesaran-Nya bahwa Dia tidak akan mengadzab orang-orang yang shalat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Rabbal-alamin.

Wahai manusia,
barangsiapa di antaramu memberi buka kepada orang-orang mukmin yang berpuasa di bulan ini, maka di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang budak dan dia diberi ampunan atas dosa-dosa yang lalu.
(Seorang sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, tidaklah kami semua mampu berbuat demikian.” Rasulullah meneruskan khotbahnya, “Jagalah dirimu dari api neraka walau pun hanya dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu dari api neraka walau pun hanya dengan seteguk air.”)

Wahai manusia,
siapa yang membaguskan akhlaknya di bulan ini, ia akan berhasil melewati Sirathal Mustaqim pada hari ketika kaki-kaki tergelincir. Siapa yang meringankan pekerjaan orang-orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai atau pembantu) di bulan ini, Allah akan meringankan pemeriksaan-Nya di hari kiamat. Barangsiapa menahan kejelekannya di bulan ini, Allah akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barangsiapa memuliakan anak yatim di bulan ini, Allah akan memuliakanya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa menyambungkan tali persaudaraan (silaturahim) di bulan ini, Allah akan menghubungkan dia dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barangsiapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barangsiapa melakukan shalat sunat di bulan ini, Allah akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka. Barangsiapa melakukan shalat fardu baginya ganjaran seperti melakukan 70 shalat fardu di bulan lain.
Barangsiapa memperbanyak shalawat kepadaku di bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan meringan. Barangsiapa di bulan ini membaca satu ayat Al-Quran, ganjarannya sama seperti mengkhatam Al-Quran pada bulan-bulan yang lain.

Wahai manusia!
Sesungguhnya pintu-pintu syurga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak pernah menutupkannya bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan bagimu. Setan-setan terbelenggu, maka mintalah agar ia tak lagi pernah menguasaimu.”

(Aku –Ali bin Abi Thalib yang meriwayatkan hadits ini– berdiri dan berkata, “Ya Rasulullah, apa amal yang paling utama di bulan ini?” Jawab Nabi, “Ya Abal Hasan, amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah”.)

Sumber dari inbox email aku.

11 August, 2010

Gelagat lelaki Muslim yang baligh, berakal dan tidak uzur tapi tak reti-reti nak puasa di bulan Ramadhan!

Assalamualaikum & Salam Ramadhan kpd sesiapa yg sesat ke sini.

(Biasanya sempena menyambut Ramadhan, orang tulis yg baik-baik je...tapi aku nak tulis cerita yg buruk-buruk je...tapi di sebalik setiap keburukan tu pasti ada pengajarannya kan???)

Panjang juga tajuk kali ni...kalau korang perasan lengkap dengan syarat wajib puasa tu. Kenapa la agaknya mereka ni tak puasa? Lu pikir la sendiri...masing-masing dah besar panjang. Aku cuma nak kongsikan gelagat mereka yang tak puasa tu, sekadar untuk renungan kita bersama.

  • Bila dah tak puasa, mana nak cari makan? Kalau kat rumah, selain dari selongkar nasi sejuk + lauk semalam,  dah tentu la masak sendiri... Apa saja yang ada, maggi pun bolehlah, tak pun masak nasik goreng bodo je. Kalau ditanya konon nak masak untuk berbuka puasa. Woi mamat, apa ke jadah pukul 12.00 tengahari masak untuk berbuka?
  • Kalau kat luar, dah tentu kedai mamak la yang dicari. Ada yg pasang runner dari golongan awek atau kawan yg non muslim...Ada juga yg jenis selamba gi beli sendiri. Berani-berani takut tapi selamba je tapau nasi + lauk kari, takde kemaluan betul. Nak cover line bungkus dalam plastik hitam. Kalau tak nak lama-lama, minta nombor telefon mamak, order dulu ...mamak siapkan...sampai kedai terus bayar. Kedai mamak ni pun satu celaka, siang hari bulan puasa pun buka kedai (kebanyakannya), maka bertambah galaklah kaki ponteng puasa. Kadang-kadang pintu depan ada tutup, pintu belakang ada buka juga (baca ikut slang mamak).
  • Kalau tak kedai mamak, kedai runcit/kedai serbaneka juga jadi pilihan. Dengan muka tak malu sambar saja roti/pizza/bun dengan air kotak. Bila nak bayar, tauke kedai/cashier pun tersenyum-senyum...apahal? Oops lupa, tambah pulak rokok sekotak. Sesetengah kaki ponteng puasa tak kisah sangat pasal makan, tapi tak dapat pekena rokok yang diorang tak boleh tahan... boleh menggigil satu badan...
  • Makanan dah ada tapi nak makan kat mana??? Ada yang tapau makan kat rumah (siap berjemaah dgn kawan2 lagi... sepakat betul setan2 ni). Ada yang cari port tersorok di tempat kerja. Ada yang makan dalam kereta sama ada kat tempat parking atau makan sambil memandu. Ada yang cover line makan kat restoran cina. Ada yang makan dalam semak. Ada yg makan kat pusat snooker, kedai mesin judi, mahupun kat kolam pancing. Paling busuk sekali ada juga yang tergamak makan dalam jamban. Puih! Ni mesti teringat zaman sekolah dulu, ponteng puasa minum air paip dlm jamban.
  • Tanda2 kantoi: Kalau tadinya lemah longlai, tiba2 mamat ni segar bugar semacam je... Lalu je mamat ni ada bau rokok... atau bau kari mamak... atau ada bau petai...kalau bercakap terselit pulak cebisan cili celah gigi...... heheh... confirm tak pose! 
  • Alasan bila terkantoi/tertangkap: sebab2 kesihatan (gastrik la paling popular), kena makan ubat, pagi tadi tak sempat sahur, beli makanan utk anak (siap bawa anak gi beli makanan...padahal bapaknya yg melantak), beli makanan utk org sakit... kerja berat... dan macam2 alasan lagilah (org tak puasa ni memang kreatif lagi inovatif mencipta alasan)

Cukuplah setakat tu! Lagi banyak aku tulis, lagi banyak aku mengarut & mencarut nanti...dan lagi kurang pahala puasa aku.

Penulisan ini adalah hasil pemerhatian & sedikit pengalaman sendiri penulis yg bergelar alibukansetan ini, yg suatu masa dulu juga pernah berperangai macam setan dan berkawan dgn setan, tapi kini sedang cuba berubah menjauhi setan & the geng, baik yg berbentuk setan (macamlah aku pernah jumpa) mahupun yg berbentuk manusia. A'uzubillahi minasy syaithoonir rojiim...


Selamat Berpuasa kpd semua umat Islam.... dan selamatlah puasa aku hendaknya. 



DOWNLOAD RAMADHAN HANDBOOK (PANDUAN IBADAH PUASA)


Terima kasih sudi singgah. Ini blog peribadi... sekadar mencatat pengalaman peribadi. Maka segala pendapat/pandangan dalam blog ini adalah pendapat/pandangan peribadi, tiada kena mengena dengan pihak lain kecuali aku nyatakan namanya. Pendapat/pandangan ini tidak semestinya benar, tapi tidak semestinya pula tidak benar.

Kalau ada info dalam blog ini yang bermanfaat kepada orang lain, baguslah...alhamdulillah. Kalau rasa tak berfaedah, diam-diam sudah dan jangan buang masa sila tinggalkan blog ini.

Aku juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan/kerugian/ kesusahan/kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam blog ini. Semua dah besar pandai-pandailah menilai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...