26 March, 2008

Achik dalam kenangan 1963-2008

Siapa Achik dalam hidup aku? 
Mak & Abah aku berpisah sejak aku baru dilahirkan. Kemudian aku & Mak aku tinggal bersama Atuk & Nenek aku, dengan 4 orang adik-adik mak aku yg belum kahwin iaitu Makteh, Maktam, Achik & Busu. Selepas Mak aku kahwin lain, diikuti oleh Makteh & Maktam bertemu jodoh masing2, maka tinggallah aku bersama Atuk, Nenek, Achik mak saudaraku & Busu bapa saudaraku.

Disebabkan Atuk & Nenek aku pun kian uzur, maka Achik & Busu lah yg bekerja menanggung perbelanjaan keluarga. Boleh dikatakan Achik & Busulah yang membesarkan aku dan menanggung persekolahan aku. Malah Achik agak lambat bertemu jodoh (pertengahan 30-an), katanya menunggu aku habis sekolah baru dia nak fikir pasal kahwin.


2 tahun lepas (2006) 
Achik disahkan mengidap kanser payudara tahap 3, tahap yang boleh dikira agak terlewat dikesan. Selepas menjalani pembedahan membuang sebelah payudaranya, hospital menjadi rumah keduanya untuk menjalani pemeriksaan dan rawatan susulan kemoterapi dan radioterapi, berulang alik antara Hospital Sultan Haji Ahmad Shah,Temerloh (HSHAS) dan Hospital Kuala Lumpur (HKL).

Kalau ada appointment di HKL, biasanya Achik datang seorang, aku jemput di stesen bas dan tidur rumah aku semalaman. Pagi esoknya aku hantar ke HKL. Pernah sekali tu Achik masuk wad di HKL selama sebulan untuk rawatan radioterapi, maka sebulan jugalah HKL menjadi rumah kedua aku. Aku sajalah satu-satunya sedara rapat Achik kat KL ni. Dalam sebulan tu, ada sekali aku bawa Achik balik kampung sekejap jenguk anak2 dia yang tiga orang tu. Kesian pulak tengok budak2 tu, kecik2 dah terpisah dengan maknya.

Setelah menjalani rawatan demi rawatan, tahap kesihatan Achik mula menunjukkan perkembangan positif. Badan yang kurus sudah kembali berisi sikit. Badan yang dulunya lemah2 kembali bertenaga, dah boleh buat kerja2 rumah seperti biasa. Dah boleh bawa motor menghantar anak2 ke sekolah. Begitu juga rambut yang habis gugur setelah kemoterapi dah tumbuh semula. Namun begitu, masih perlu berulang alik ke HSHAS & HKL untuk ambil ubat dan menjalani pemeriksaan & pemantauan susulan.


Februari 2008 
Tak semena-mena dapat berita Achik kemalangan, jatuh motor masa jemput anak2 balik sekolah. Kaki retak, bersimen sampai ke paha. Nasib baik juga anak2 dia tak apa-apa.


Mac 2008 
8/3/08 - Balik kampung sempena Pilihanraya Umum ke-12 dan menghadiri kenduri kahwin sepupu aku. Singgah melawat Achik, hanya terlantar tak bermaya. Katanya hanya demam saja.

15/3/08 – Dapat panggilan dari kampung mengatakan Achik dah seminggu masuk wad di HSHAS, mengalami bengkak paru-paru & apendik. Masa melawat dia, aku tengok agak teruk keadaannya.

22/3/08 – Balik kampung lagi. Achik dah makin teruk. Rupanya sel-sel kanser kembali menyerang, kali ni dah merebak ke seluruh badan. Kata doktor tiada harapan lagi untuk pulih. Minta bawa balik ke rumah sajalah. Bawa balik ke rumah naik kereta aku dalam hujan lebat. Tak sangka Achik yang kelihatan dah beransur sembuh tiba-tiba jadi begini. Tiada siapa menduga kemalangan tempoh hari menjadi pencetus semua ini.

24/3/08 – Terpaksa balik KL atas tuntutan kerja walaupun berat rasa hati nak meninggalkan Achik. Sayu aku tengok keadaan Achik yang cuma mampu terbaring lemah tak bermaya, mata kuning, perut makin membuncit, seluruh badan membengkak...petanda seluruh organ dalamannya sudah terjejas diserang kanser. Masa nak balik, aku peluk cium dia 2-3 kali, katanya tak cukup...dia minta cium 10 kali. Aduh, sebaknya dada aku dan aku penuhi permintaannya.

26/3/08 – Malam tadi Makteh beritahu, Achik dah tenat sangat. Pagi ni kemas2 nak balik kampung. Tapi dalam perjalanan, Makteh call mengatakan Achik dah meninggal pada 8.15 am, bersamaan dengan tarikh harijadi Mak aku. Innalillahi wainna ilaihi raajiuun... Kami sekeluarga (terutama suami dan anak2nya) merelakan dia pergi kerana tak sanggup lagi melihat dia menderita. Dikebumikan selepas Zuhur. Malam buat kenduri tahlil.

arwah Achik (kanan sekali)

TAK TERNILAI JASA & PENGORBANAN ACHIK (DAN BUSU) MEMBANTING TULANG MEMBESARKAN DAN MENYEKOLAHKAN AKU.  AKU ANGGAP ACHIK SEPERTI MAK AKU SENDIRI. TERKILAN JUGA RASANYA TAK DAPAT MEMBALAS JASA ACHIK. TAPI APAKAN DAYA... SEMOGA ROH ACHIK DIAMPUNI DAN DICUCURI RAHMAT...AAMIIN 


INNALILLAHI WAINNA ILAIHI RAAJI'UUN...

AL-FATIHAH.

No comments :

Post a Comment

Terima kasih kerana sudi meninggalkan komen...
tapi jika komen menggunakan 'Tanpa Nama @ Anonymous'... silalah letak nama samaran sekurang-kurangnya di akhir komen... tidaklah tertanya-tanya siapa gerangannya si tukang komen...

Terima kasih sudi singgah. Ini blog peribadi... sekadar mencatat pengalaman peribadi. Maka segala pendapat/pandangan dalam blog ini adalah pendapat/pandangan peribadi, tiada kena mengena dengan pihak lain kecuali aku nyatakan namanya. Pendapat/pandangan ini tidak semestinya benar, tapi tidak semestinya pula tidak benar.

Kalau ada info dalam blog ini yang bermanfaat kepada orang lain, baguslah...alhamdulillah. Kalau rasa tak berfaedah, diam-diam sudah dan jangan buang masa sila tinggalkan blog ini.

Aku juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kehilangan/kerugian/ kesusahan/kerosakan yang dialami kerana menggunakan maklumat dalam blog ini. Semua dah besar pandai-pandailah menilai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...